Berita Asia Selatan: berita tergempar, acara korporat, liputan acara

Negeri AS Menuntut Pfizer Atas Dakwaan Vaksin Covid-19 Yang ‘Mengelirukan’

(SeaPRwire) –   Syarikat itu menyembunyikan bukti yang mengaitkan vaksin mereka dengan keadaan radang jantung, menurut dakwaan Peguam Negara Kansas Kris Kobach

Negara bagian AS Kansas telah melancarkan tindakan hukum terhadap Pfizer atas “tuduhan menyesatkan” yang didakwa dibuat oleh raksasa farmasi itu mengenai keefektifan vaksin Covid-19-nya dan risiko yang terkait dengannya.

Beberapa produsen mulai mengembangkan vaksin Covid-19 dalam beberapa bulan setelah Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) secara resmi menyatakan pandemi pada Maret 2020. Pemerintah di seluruh dunia kemudian mulai mewajibkan imunisasi. Menurut data federal, lebih dari 366 juta dosis vaksin koronavirus asli Pfizer diberikan di AS saja.

Pada hari Senin, Peguam Negara Kansas Kris Kobach mengajukan gugatan yang mengklaim bahwa Pfizer secara sengaja menyembunyikan bukti yang mengaitkan vaksin tersebut dengan miokarditis dan komplikasi kehamilan.

“Pfizer membuat beberapa pernyataan menyesatkan untuk menipu publik tentang vaksinnya pada saat Amerika membutuhkan kebenaran,” kata Kobach dalam sebuah pernyataan.

Pada Juni 2021, Badan Pengawas Obat dan Makanan AS mengeluarkan peringatan sehubungan dengan vaksin Covid-19 Pfizer dan Moderna tentang peningkatan risiko miokarditis dan perikarditis, keduanya merupakan kondisi radang jantung yang langka.

Menurut gugatan jaksa agung, perusahaan farmasi AS itu juga secara keliru mengklaim bahwa suntikan mereka efektif sementara menyadari bahwa perlindungan yang diberikan vaksin terhadap virus menjadi lebih lemah seiring waktu dan tidak cukup untuk menangkal beberapa strain Covid-19.

Kobach juga berpendapat bahwa Pfizer secara menyesatkan menegaskan bahwa vaksinnya mencegah penularan koronavirus, meskipun perusahaan tersebut kemudian mengakui bahwa mereka tidak pernah benar-benar mempelajari aspek ini.

Selain itu, Kobach menuduh perusahaan farmasi itu bekerja sama dengan media sosial untuk “mensensor ucapan kritis” terhadap vaksin Covid-19. Gugatan itu menuduh bahwa pernyataan menyesatkan Pfizer merupakan pelanggaran terhadap Undang-Undang Perlindungan Konsumen Kansas. Negara bagian sekarang meminta ganti rugi keuangan yang tidak ditentukan.

The Hill mengutip perwakilan perusahaan yang mengatakan bahwa gugatan itu “tidak berdasar” dan menegaskan bahwa “pernyataan yang dibuat oleh Pfizer tentang vaksin COVID-19-nya telah akurat dan berbasis sains.”

Pada November lalu, Jaksa Agung Texas Ken Paxton mengajukan gugatan serupa terhadap raksasa farmasi itu, menuduhnya “secara ilegal salah menggambarkan keefektifan vaksin COVID-19 perusahaan dan berusaha untuk mensensor diskusi publik tentang produk tersebut.”

Awal bulan ini, Vrije Universiteit Amsterdam merilis sebuah studi yang menunjukkan bahwa para profesional medis dan penerima obat melaporkan “cedera serius dan kematian setelah vaksinasi” menurut “berbagai basis data resmi.” Menurut para peneliti, peristiwa buruk yang “dicurigai” terkait dengan imunisasi mungkin telah berkontribusi pada kematian berlebih di 47 negara antara 1 Januari 2020 dan 31 Desember 2022.

Artikel ini disediakan oleh pembekal kandungan pihak ketiga. SeaPRwire (https://www.seaprwire.com/) tidak memberi sebarang waranti atau perwakilan berkaitan dengannya.

Sektor: Top Story, Berita Harian

SeaPRwire menyampaikan edaran siaran akhbar secara masa nyata untuk syarikat dan institusi, mencapai lebih daripada 6,500 kedai media, 86,000 penyunting dan wartawan, dan 3.5 juta desktop profesional di seluruh 90 negara. SeaPRwire menyokong pengedaran siaran akhbar dalam bahasa Inggeris, Korea, Jepun, Arab, Cina Ringkas, Cina Tradisional, Vietnam, Thai, Indonesia, Melayu, Jerman, Rusia, Perancis, Sepanyol, Portugis dan bahasa-bahasa lain.